. Pemkab Merangin Diminta Serius Tangani Masalah Penambangan Emas Ilegal | MediaLintasSumatera
Home » , , » Pemkab Merangin Diminta Serius Tangani Masalah Penambangan Emas Ilegal

Pemkab Merangin Diminta Serius Tangani Masalah Penambangan Emas Ilegal

Written By MediaLintasSumatera on Sabtu, 27 Februari 2021 | 20.06

Penjabat (Pj) Gubernur Jambi, Hari Nur Cahya Murni (kiri) berbincang dengan Bupati Merangin, H Al Haris (kanan) di rumah dinas Bupati Merangin, Provinsi Jambi, Sabtu (27/2/2021). (Foto : Matra/DinasKominfiProvJambi) 

(Matra, Jambi) – Penjabat (Pj) Gubernur Jambi, Dr Hari Nur Cahya Murni meminta Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Merangin lebih serius mencegah dan menangani masalah penambangan emas ilegal atau tanpa izin. Penambangan emas ilegal di daerah itu perlu diberantas hingga tuntas karena merusak lingkungan dan menjadi pemicu bencana longsor. Penambangan emas ilegal di daerah tersebut juga merugikan ekonomi daerah dan negara serta meresahkan masyarakat akibat seringnya penambang emas tewas tertimbun.

Hari Nur Cahya Murni menyampaikan hal itu pada pertemuan dengan jajaran Pemkab Merangin di ujarnya di rumah dinas Bupati Merangin, Sabtu (27/2/2021). Turut hadir pada kesempatan tersebut, oleh Bupati Merangin H Al Haris, Wakil Bupati Merangin, H Mashuri dan unsur Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) Merangin.

Selain masalah penambangan emas ilegal, lanjut Hari Nur Cahya Murni yang baru 10 hari mengemban tugas menjadi Pj Gubernur Jambi, Pemkab Merangin juga perlu meningkatkan kewaspadaan terhadap kebakaran hutan dan lahan (karhutlah). Pencegahan karhutlah di Merangin harus diintensifkan karena saat ini di daerah tersebut sudah terjadi kemarau hampir sebulan.

“Saya juga meminta Pemkab Merangin mengawasi keberlangsungan proses belajar mengajar tatap muka di sekolah yang sudha berlangsung dua pekan di Merangin. Hal inipenting agar tidak muncul kasus Covid-19 di sekolah. Pelaksanaan protokol kesehatan es di setiap sekolah  harus benar-benar diawasi. Penanganan pandemi Covid-19 di Merangin juga mesti tetap dilakukan dengan serius sebab kasus Covid-19 di Merangin masih tergolong tinggi,”katanya.

Sementara itu menurut Bupati Merangin, Al Haris, jumlah pasien positif Covid-19 yang masih dirawat di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kolonel Abundjani Bangko, Merangin masih ada 65 orang.  Sedangkan penanganan masalah Covid-19 di daerah itu terus dilakukan dengan pembagian masker kepada masyarakat dan peningkatan disiplin protokol kesehatan, khususnya 3M, memakai maskr, mencuci tangan dengan sabun di air mengalir dan menjaga jarak.

‘’Hal lain yang perlu kami sampaikan, angka pengangguran dan angka kemiskinan terutama selama andemi Covid-19 di Merangin meningkat secara signifikan. Mengenai penanganan penambangan emas ilegal, kami sudah bekerja sama dengan Forkopimda Merangin menindak tegas para pelaku maupun pemodal penambangan emas ilegal. Kami sudah membuat kesepakatan mengenai pemberantasan penambangan emas ilegal tersebut,”katanya.

Optimalisasi Anggaran

Terkait penggunaan anggaran di masa pandemic Covid-19 ini, Haru Nur Cahya Murni mengatakan, Pemkab Merangin harus mampu melakukan optimalisasi penggunaan anggaran untuk penanganan Covid -19, dampak ekonominya terhadap masyarakat dan penyediaan jaring pengaman sosial.

“Anggaran pembangunan daerah yang ada harus benar-benar bisa dimanfaatkan untuk penanganan Covid-19, kesulitan ekonomi masyarakat, vaksinasi dan stunting (gizi buruk),”ujarnya.

Dijelaskan, APBD 2021 Kabupaten Merangin yang mencapai Rp1,4 triliun masih tergolong sedikit bila dibandingkan Pemkab Merangin yang memiliki wilayah yang luas. Karena itu dengan keterbatasan kapasitas fiskal yang ada, Kabupaten Merangin harus dapat mengoptimalkan APBD. Penggunaan APBD hendaknya tetap memprioritaskan Penanganan covid, pemulihan ekonomi dan jaring pengaman sosial.

Hari Nur Cahya Murni lebih lanjut mengatakan, Pemkab Merangin juga memperhatikan belanja pendidikan yang diamanahkan UU 1945, UU Sisdiknas, PP 48/2008, Putusan MK dan juga Permendagri yang mengatur RKPD dan APBD. Sesuai ketentuan perundang-undangan tersebut, anggaran biaya pendidikan dalam APBD minimal 20 persen dari total belanja daerah. Sedangkan belanja pendidikan minimal 10 persen dari total belanja daerah di luar belanja pegawai.

Mengenai pertumbuhan ekonomi Merangin, Hari Nur Cahya Murni melihat, di tengah pandemi Covid 19,  Kabupaten Merangin masih memiliki pertumbuhan ekonomi positif.  Pertumbuhan ekonomi Merangin satu tahun terakhir tidak sampai minus. Jika pemulihan ekonomi Merangin bisa dilakukan secepatnya, daerah tersebut juga sudah bisa membangun infrastrukstur, khususnya perbaikan jalan.

Sementara itu sejak Sabtu – Minggu (27 – 28/2/2021), Pj Gubernur Jambi Dr Hari Nur Cahya Murni yang baru bertugas 10 hari di Jambi mengunjungi beberapa daerah. Daerah yang sudah dikunjungi, Kabupaten Batanghari, Merangin, Kota Sungai Penuh dan Kabupaten Kerinci. Sedangkan untuk Senin (1/3/2021) Hari Nur Cahya Murni mengunjungi kabupaten Bungo dan Tebo.

Selama kunjungan tersebut, Dr Hari Nur Cahya Murni mengingatkan para wali kota dan bupati di Jambi untuk meningkatkan penanganan Covid-19, penanganan dampak pandemi terhadap ekonomi rakyat,  pengawasan protokol kesehatan dalam pembelajaran tatap muka dan peningkatan kewasadaan terhadap kebakaran hutan dan lahan. (Matra/AdeSM)

Share this article :

Posting Komentar

Mengucapkan

Mengucapkan
Dari: Hj Dra Elviana MSi

Kita Bisa

RAGAM BERITA

Mengucapkan

Mengucapkan
Hj Dra Elviana MSi dan Keluarga

Redaksi Matra Mengucapkan

Redaksi Matra Mengucapkan
KLIK Benner Untuk Beritanya

Perjuangan Paslon Vandiko Timoteus Gultom -Martua Sitanggang Mengganti Bupati Samosir

Perjuangan Paslon Vandiko Timoteus Gultom -Martua Sitanggang Mengganti Bupati Samosir
KLIK Benner Untuk Beritanya