. Pengobatan TBC di Provinsi Jambi Tidak Mencapai Target | MediaLintasSumatera
Home » , , , , » Pengobatan TBC di Provinsi Jambi Tidak Mencapai Target

Pengobatan TBC di Provinsi Jambi Tidak Mencapai Target

Written By MediaLintasSumatera on Sabtu, 02 April 2022 | 10.12

Wakil Gubernur Jambi, Drs H Abdullah Sani, MPdI memukul gong pembukaan Pertemuan Koordinasi Penanganan Penyakit TBC dan Pengukuhan Koalisi Organisasi Profesi Indonesia TBC se-Provinsi Jambi di Abadi Convention Center (ACC) Hotel Jambi,  Kota Jambi, Jumat (1/4/2022). (Foto : Matra/KominfoJambi).

(Matra, Jambi) – Pengobatan pasien penderita penyakit Tuberculosis (TBC) di Provinsi Jambi belum mencapai target. Realisasi pengobatan semua kasus TBC di Provinsi Jambi tahun 2021 baru mencapai 26 % dari target 85 %. Namun keberhasilan pengobatan pasien TBC di Jambi cukup tinggi, mencapai 90 %.

Hal tersebut diungkapkan Jambi Wakil Gubernur Jambi, Drs H Abdullah Sani, MPdI pada Pertemuan Koordinasi dengan Multi Sektor dan Organisasi Mitra Program TBC serta Pengukuhan Koalisi Organisasi Profesi Indonesia TBC (KOPI TB) Kabupaten/Kota se-Provinsi Jambi di Abadi Convention Center (ACC) Hotel Jambi,  Kota Jambi, Jumat (1/4/2022).

Menurut Abdullah Sani, penanganan penyakit TBC membutuhkan sinergitas (kerja sama) semua pihak. Bahkan  keberhasilan penyembuhan pasien penderita penyakit TBC banyak ditentukan kerja sama tersebut. Artinya, penanggulangan penyakit TBC merupakan urusan semua pihak.

Pemerintah, katanya membutuhkan partisipasi dan dukungan masyarakat, komunitas, mitra serta multi-sektorholder yang lebih luas hingga ke tingkat kabupaten/kota untuk mengakhiri maalah penyakit TBC. Hal tersbeut dapat dilakukan melalui gerakan yang lebih agresif dalam penanganan TBC. 

“Investasi untuk penanganan TBC bukan hanya investasi finansial, tetapi juga waktu, pikiran dan semangat dalam satu tujuan, yaitu mencapai eliminasi TBC tahun 2030,”katanya.

Dikatakan, sesuai amanat Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 67 Tahun 2021 tentang Penanggulangan Tuberkulosis Pasal 2, kementerian/lembaga, pemerintah daerah provinsi, kabupaten, kota, desa dan pemangku kepentingan memiliki kepentingan dalam penanggulangan TBC. 

“Perpres tersebut juga menegaskan bahwa para pemangku kepentingan menggalang dukungan dan melibatkan jajaran multi lintas sektor maupun masyarakat menanggulangi TBC,”paparnya.  

Sementara itu, Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Jambi, dr Muhammad Ferry Kusnadi mengatakan, tujuan pertemuan mengenai penanganan TBC tersebut, yaitu meningkatkan peran stakeholder terkait, mengadvokasi rumah sakit pemerintah maupun swasta dalam pelayanan TB dan pengukuhan Kopi TB se-kabupaten/kota Provinsi Jambi. (Matra/AdeSM).

Share this article :

Posting Komentar

Kita Bisa

RAGAM BERITA